Powered by Blogger.
Home » » INCREASING RETURN TO SCALE

INCREASING RETURN TO SCALE


BAB 12

INCREASING RETURN TO SCALE

12.1 PENDAHULUAN
Telah lama diakui bahwa skala ekonomi memberikan
kesempatan untuk perdagangan dan keuntungan dari perdagangan. Ini terlepas dari fakta bahwa penelitian empiris di negara-negara besar seperti kanada dan Negara eropa barat telah menekankan manfaat saat perdagangan memungkinkan perusahaan-perusahaan domestik untuk merasionalisasikan produksi. Tarif pelindung tinggi di beberapa negara-negara ini telah mendorong industri manufaktur untuk menghasilkan berbagai macam barang dalam produksi kecil berjalan daripada berkonsentrasi pada produksi yang besar dan lebih efisien dari berbagai komoditas sempit. Pandangan yang lebih baru adalah bahwa bahkan negara-negara besar seperti Amerika Serikat memiliki skala ekonomi tidak habis di pasar domestik di beberapa industri. Pesawat komersial dan komputer adalah dua contoh. Konsumen Amerika Serikat mendapatkan keuntungan dari harga rendah dan kualitas yang lebih tinggi dalam industri karena perusahaan seperti Boeing dan intel dapat menyebar biaya yang sangat tinggi di atas penjualan domestik Negara asing lainnya.
Keuntungan dari perdagangan karena skala ekonomi dapat dipahami cukup intuitif. Anggaplah
misalnya, bahwa kota-kota di seluruh negara bersatu tidak bisa berdagang dengan satu sama lain. Apa yang Anda kira mobil akan dikenakan biaya jika masing-masing kota memproduksi sendiri? Kerugian dari produksi skala kecil kemungkinan akan membuat mobil mahal di semua kota-kota besar. Perdagangan memungkinkan produksi  terkonsentrasi di beberapa pabrik-pabrik besar yang dikirimkan ke semua bagian negara. Pada kenyataannya, bahkan sebuah negara besar seperti Kanada terlalu kecil untuk sepenuhnya menuai skala ekonomi yang melekat dalam produksi mobil. Kanada masuk ke dalam pakta auto 1965 dengan negara-negara bersatu untuk arsip ekonomi skala lebih lanjut. Sebagai hasil dari peningkatan perdagangan yang diijinkan oleh perjanjian, pertumbuhan di kedua negara (tetapi terutama kanada) varietas mobil yg di produksi lebih sedikit dan meningkatkan produksi jangka panjang, untuk alasan yang dibahas di seksi berikutnya. Oleh karena itu, beberapa teknik yang digunakan dalam bab-bab terdahulu untuk menganalisa perdagangan tidak lagi berguna, sebuah analisis yang lebih kompleks yang melibatkan persaingan tidak sempurna harus digunakan.







12.2
EXTERNAL ECONOMIES
Satu pengecualian untuk masalah ini menganalisis ekonomi
dalam skala ekuilibrium umum terjadi ketika mereka yang di luar perusahaan individual, yang terjadi bukan pada tingkat industri atau pada tingkat kelompok industri (misalnya, sektor manufaktur).  Perusahaan individual tetap "kecil" sehingga alat-alat teori equlibrium kompetitif umum masih dapat digunakan. Ini harus menekankan bahwa ini bukan hanya kemudahan teknis. Dalam analisis formal pertama perdagangan internasional, Adam Smith menekankan bahwa peningkatan ukuran pasar  spesialisasi lebih besar  dan karena tingkat produktivitas yang lebih tinggi. Itu hanya beberapa waktu kemudian bahwa ricardo memperkenalkan konsep keunggulan komparatif yang menjadi landasan teori perdagangan internasional. Pandangan Adam Smith adalah peningkatan ukuran pasar terlupakan hingga sekarang.
Ambil
 contoh dari pertanian, misalnya. Skala ekonomi untuk pertanian individu akan habis pada tingkat yang sangat kecil produksinya, relatif terhadap ukuran pasar. Namun, apabila sektor pertanian telah makin berkembang, maka menjadi menguntungkan untuk memproduksi mesin khusus dan pupuk, membangun rel kereta api dan fasilitas penunjang, melakukan penelitian varietas benih yang lebih baik, dan sebagainya. Pembangunan ini telah menyebabkan peningkatan produksi dengan biaya yang lebih sedikit sedangkan industri mencangkup skala ekonomi secara utuh, bahkan berpikir setiap produsen dan individu mungkin memiliki constant returns dan mungkin menyebabkan harga tetap.
Mari kita kembali
berasumsi  tidak ada perdagangan dan berasumsi bahwa semua kondisi pada chapter 6  terus, kecuali bahwa ada peningkatan skala dalam satu atau kedua sektor. Misalkan kita memiliki dua ekonomi benar-benar sama yang produksinya,   keduanya tandai oleh TT pada gambar. 12.1. batasan produksi berada dalam (set produksi adalah non-convex), di bawah asumsi (seperti dibahas dalam Bab 2, bahwa skala ekonomi di X atau Y lebih besar daripada faktor intensitas efek. Asumsikan bahwa kualitas konsumsi dan titik produksi bagi kedua negara diberikan oleh titik A pada Gambar. 12.1. dan penting untuk dicatat bahwa dalam kasus ini, tidak ada pola keunggulan komparatif  (harga  adalah sama), namun ada potensi keuntungan yang bisa didapat dari spesialisasi dan perdagangan. Misalkan bahwa negara melakukan spesialisasi pada H






    Y
T          Qh

                                    Ch, Cf
 

                        A
                                                Ua           E
                                                                        Qf                           X        
O                                                                     T                                 
FIGURE 12.1
External economies

Di negara Y dan F mengkhususkan diri dalam X, sehingga yang mereka hasilkan di Qh dan Qf masing-masing, pada Gambar. 12.1. Setiap negara sekarang melakukan perdagangan setengah dari output-nya untuk setengah dari output negara lainnya, sehingga masing-masing negara akan mengkonsumsi Qh = Qf. Tingkat utilitas masing-masing negara akan meningkat. Kedua negara akan lebih baik, meskipun mereka benar-benar identik. Hal ini dalam arti bahwa skala ekonomi menawarkan keuntungan dari spesialisasi dan diperoleh dari setiap pola keuntungan coompatative.
Meskipun titik konsumsi C
f= Ch  pada Gambar. 12.1 bisa menjadi keseimbangan,tetapi ini tidak mungkin. Kurva indiferen untuk negara masing-masing dapat bersinggungan dengan koordinat 'TT tepat di titik tengah, tetapi hanya secara kebetulan.
Misalkan bahwa ketika negara-negara di Gambar. 12
.1 melakukan spesialisasi, masing-masing ingin mengkonsumsi pada titik E. Hal ini tidak dapat menjadi equlibirium perdagangan karena ekspor dan impor yang diinginkan negara H melebihi ekspor dan impor yang diinginkan negara F. Untuk neraca perdagangan, harga X akan naik dan harga Y akan jatuh. Keseimbangan pada akhirnya akan dicapai seperti pada Gambar. 12.2. di mana negara di Ch mengkonsumsi H dan F Negara mengkonsumsi di Cf. Keuntungan dari perdagangan dibagi tidak merata meskipun negara adalah identik. Pada kenyataannya, itu hanya mungkin bahwa dalam ekuilibrium harga Y sangat rendah sehingga garis harga dari Ch melewati bawah A, mengakibatkan kerugian bagi negara H.
Jika negara H adalah sebuah pemerintahan diktator, seorang pemimpin
maka secara alami akan menolak untuk mengizinkan negara untuk spesialize di Y dalam kasus Gambar. 12.2. Hal ini dapat dicapai dengan membatasi penjualan Y untuk menjaga harga yang lebih tinggi. Tapi masalahnya adalah bahwa dalam perekonomian yang terdesentralisasi dengan ekonomi eksternal atau persaingan tidak sempurna (dibahas kemudian), tidak ada mekanisme untuk memastikan bahwa negara secara tidak sengaja berakhir seburuk atau lebih buruk daripada negara H dalam Gambar. 12.2. Para equlibrium pada Gambar. 12.2 stabil. Di negara H harga relatif X dalam hal Y (kemiringan garis harga) adalah kurang dari biaya relatif memproduksi X dalam hal


    Y
T          Qh
 

                                          Cf
                                         Ch
                        A                                 Uh
                                                Ua          
                                                                                    Qf           X
O                                                                     T         
            FIGURE 12.2
            Uneven gains from trade


Y (kemiringan perbatasan produksi). H sedang dalam equlibrium yang mengkhususkan diri dalam Y. Ini menunjukkan bahwa dengan skala ekonomi adalah mungkin untuk secara signifikan menjadi sangat tidak merata dan untuk satu negara untuk benar-benar rugi dari perdagangan.
Ini model sederhana dari ekonomi skala memberikan kontras yang menarik dengan model Heckscher-Ohlin sehubungan dengan dampak perdagangan terhadap harga faktor. Misalkan struktur produksi yang mendasari Heckscher-Ohlin: ini adalah dua faktor produksi. Dan faktor intensitas berbeda
ini adalah antara dua faktor produksi. Dan faktor intensitas berbeda antara industri. Dalam situasi yang ditunjukkan pada Gambar. 12.1 dan 12.2. bukan saja harga-harga faktor tidak disamakan oleh perdagangan, tetapi mereka sebenarnya didorong oleh perdagangan terpisah. Harga tidak disamakan oleh perdagangan, tetapi mereka sebenarnya didorong oleh perdagangan terpisah. Pada equlibrium A dalam Gambar. 12.1. harga-harga faktor di kedua negara identik harus menyamakan kedudukan. Dengan perdagangan, satu negara spesialisasi di Y dan yang lainnya di X. Sekarang karena kedua negara memiliki teknologi yang sama dan hibah faktor yang sama dengan asumsi bahwa mereka identik, masing-masing memiliki total menggabungkan faktor yang sama untuk dialokasikan yang baik adalah memproduksi. Tetapi jika X adalah padat karya relatif terhadap Y. Sebagai contoh, kemiringan isokuan X berpikir mengabungkan faktor yang diberikan harus lebih curam daripada isokuan Y melalui yang penggabungan faktor yang sama (misalnya, merujuk kembali ke Gambar. 8.1). Di setiap negara, harga faktor rasio w / r akan menjadi kemiringan isokuan menjadi baik melalui titik endowmen. Secara keseluruhan, argumen ini menyiratkan bahwa jika X adalah padat karya, negara yang mengkhususkan diri di X pada Gambar. 12,1 atau Gambar. 12.2 akan memiliki rasio w / r lebih tinggi dari negara yang mengkhususkan diri dalam Y. Faktor-harga rasio, yang setara tanpa adanya perdagangan yang didorong oleh perdagangan terpisah.
Dua
point harus disebutkan. Pertama, perhatikan bahwa ini contoh terakhir menyiratkan bahwa setiap negara di Gambar. 12.1 dan 12.2 memiliki harga yang relatif tinggi untuk faktor digunakan secara intensif dalam industri ekspor. Hal ini memiliki beberapa implikasi yang sangat penting untuk efek mobilitas faktor, yang akan kita bahas dalam bab berikutnya. Kedua, perhatikan bahwa meskipun harga relatif faktor berubah dengan pengenalan perdagangan, ini tidak berarti bahwa salah satu faktor adalah selalu lebih buruk dengan perdagangan karena constant return Heckscher-Ohlin model. Dalam kasus ini, skala ekonomi dalam negeri yang baik yang mengkhususkan diri, berarti produktivitas mutlak dari kedua faktor dapat meningkat pada saat yang sama bahwa perubahan produktivitas relatif mereka. Dalam kasus di mana kedua faktor tersebut lebih baik (bahkan jika tidak seperti itu), akan ada oposisi kurang untuk liberalisasi perdagangan.


12.3     INTERNAL ECONOMIES OF SCALE
Kita sekarang akan mempertimbangkan skala ekonomi internal untuk perusahaan individu. Hal ini berlaku untuk perusahaan manufaktur
yang banyak memperoleh keuntungan dari produksi skala besar. Hal ini juga sering terjadi untuk beberapa industri ekstraktif seperti pertambangan dan minyak bumi. Ekonomi internal juga dapat mencirikan beberapa industri jasa seperti perbankan, keuangan, dan asuransi.
Masalah dengan
skala ekonomi internal adalah bahwa mereka umumnya tidak konsisten dengan persaingan sempurna dan equlibrium kompetitif. Masalahnya diperiksa pada Gambar. 12,3. Misalkan suatu perusahaan dikenakan beberapa biaya tetap yang besar dalam pabrik atau peralatan dalam rangka untuk memulai produksi tetapi setelah itu dapat menghasilkan dengan constant returns to scale atau lebih tepatnya, dengan constant marginal cost. Total biaya akan diberikan oleh

                                                                    (12.1)

Dimana F adalah biaya tetap, biaya marjinal MCx, dan X adalah output. Avarage biaya sama dengan TC / X dan diberikan oleh ACx = F / X + MCx. Situasi kita ditunjukkan pada Gambar. 12
.3 dimana MCx adalah konstan. ACx jatuh sebagai biaya tetap yang tersebar di output yang lebih besar. Medekati ACx tetapi tidak pernah benar-benar menyentuh MCx.
Dalam situasi ini, equlibrium
kita kompetitif di mana harga sama dengan biaya marjinal? Jawabannya adalah tidak, seperti yang kita dapat menunjukkan dalam bukti sederhana dengan kontradiksi. Anggaplah bahwa harga pasar saat ini diberikan oleh p  = pc = MCx  pada Gambar. 12.3. dan bahwa setiap perusahaan merasakan harga ini akan konstan. Pada output apapun, setiap perusahaan akan kehilangan uang berdasarkan ACx > MCx = pc atau bahwa biaya rata-rata melebihi harga, tidak peduli bagaimana cara perusahaan menghasilkan. Oleh karena itu, harga tidak bisa sama dengan biaya marjinal di equlibrium. Misalnya, perusahaan memproduksi di Xc pada Gambar. 12,3 dimana permintaan memotong kurva biaya marjinal, kerugian perusahaan (keuntungan negatif) diberikan oleh persegi panjang vertikal. Daerah ini adalah unit per hilangnya harga dikurangi biaya rata-rata (pc = ACc)  kali jumlah unit yang diproduksi Xc atau (pc = ACc)Xc.
Misalkan bahwa harga saat ini melebihi biaya marjinal dan bahwa setiap perusahaan yakin dapat menjual semua pada harga ini. Dalam hal ini, setiap perusahaan akan berusaha untuk menghasilkan output besar tak berhingga, karena pada beberapa titik AC akan jatuh di bawah harga dan kemudian terus jatuh. Jadi, tidak ada equlibrium kompetitif dengan kembali meningkatnya internal yang baik karena (1) harga sama dengan (atau di bawah) biaya marjinal, dalam hal ini ada perusahaan inginkan

      Price
      Cost



   Pm
 

ACm
ACc                                                                                         ACx
   Pc                                                                                                                              MCx
                                                   MR
                                                                                                       D              X
    O                                    Xm                                            Xc
            FIGURE 12.3
            Partial equlibrium analysis of monopoly

Menghasilkan segalanya, atau (2) harga di atas biaya marjinal, dalam hal ini setiap perusahaan akan berusaha untuk menghasilkan jumlah tak terbatas.
Salah satu solusi yang layak untuk dilema ini adalah untuk satu perusahaan besar untuk memonopoli industri dan entah bagaimana mencegah masuknya perusahaan lain (misalnya, sebuah perusahaan kedua mungkin menghitung bahwa jika memasuki, maka akan
rugi). Kemudian memiliki hasil monopoli standar yang ditunjukkan pada Gambar. 12,3 dimana MR adalah kurva penerimaan marjinal ditarik sehubungan dengan kurva permintaan Monopoli dan harga yang diberikan oleh Xm dan pm, masing-masing, di mana MR = MC. Keuntungan yang diberikan oleh, , atau ouput kali keuntungan
Atau, kita bisa memungkinkan untuk bebas masuk perusahaan sampai kurva permintaan yang dihadapi setiap perusahaan didorong bersinggungan dengan kurva AC pada satu titik. Tapi dalam equlibrium ini dan semua yang memungkinkan kita hrus berada pada situasi harga melebihi biaya marjinal (p > MC). Ini adalah hasil kunci untuk usulan kami: Harga harus melebihi MC atau perusahaan akan kehilangan uang.
Gambar. 12,4 memberikan representasi equlibrium umum dari biaya tetap ditambah biaya marjinal konstan teknologi, yang akan kami gunakan untuk sisa bab ini. Misalkan bahwa X dan Y yang dihasilkan dari faktor tunggal, tenaga kerja (L). Yang di suplai tetap
(. Asumsikan lebih lanjut bahwa Y adalah diproduksi dengan skala pengembalian konstan oleh industri kompetitif sehingga unit dapat dipilih sedemikian rupa sehingga Y = Ly. Jika Y dipilih sebagai , tingkat upah dalam hal Y juga akan sama dengan 1. p akan menunjukkan harga X dalam hal Y, dengan biaya produksi X diberikan oleh  Lx.
Hal ini diasumsikan bahwa produksi X membutuhkan biaya tetap, yang diberikan oleh F, dan kemudian biaya marjinal konstan, MC
x, seperti dalam contoh sebelumnya. Total biaya tenaga kerja yang dibutuhkan untuk memproduksi X kemudian Lx = F + (MCx) X. Perbatasan produksi untuk perekonomian ini ditunjukkan pada Gambar. 12,4 sebagai TFT '. T = L ̅ adalah output maksimum Y pada saat X = 0. untuk memulai

Y
G                                                                                             FIGURE 12.4
                                                                                                Monopoly equlibrium and the
T                      Pa                                                                                            distribution of income

F
 

                                                A
                                    B
                                        Pa                                                                                      X
O                                                                                 T

Memproduksi X, TF biaya tetap harus diinvestasikan sebelum output apapun direalisasikan, kemudian, biaya marjinal konstan memproduksi X memberikan FT segmen linier ', yang memiliki kemiringan sama dengan MCx. Ini "kekauan" batas produksi hanya khusus pada kasus non-convex produksi  dapat dilihat di Gambar. 2.13 dan 2.14 dalam Bab 2. Perhatikan bahwa meskipun perbatasan produksi pada Gambar. 12.4 terdiri dari segmen linier, ia memiliki kesamaan dalam Gambar. 12.1 dan 12.2 di mana-mana itu terletak di bawah diagonal yang menghubungkan titik ujungnya T dan T '.
Rata-rata biaya produksi X adalah total biaya (Lx) dibagi dengan output, atau

                       

            Pertimbangkan titik A pada Gambar. 12,4. Persamaan (11.2) menunjukkan, bahwa biaya rata-rata memproduksi jumlah X pada A hanya kemiringan dari garis pemikiran melewati T dan A (garis putus-putus Gambar 12.4.). Ketika kita bergerak sepanjang FT  garis linear, kita melihat bahwa biaya rata-rata dari X terjadi penurunan dalam output dari X, atau sebagai alternatif, bahwa produksi X ditandai dengan meningkatkan kembali skala. Rasio harga equlibrium harus memotong perbatasan produksi jika X positif yang dihasilkan pada keuntungan non-negatif. Hasil ini hanyalah representasi equlibrium umum hasil pada Gambar. 12.3 Harga yang harus melebihi biaya marjinal. Dalam Gambar. 12.4, kemiringan harga ransum harus melebihi kemiringan di sepanjang perbatasan produksi FT, yang sama dengan MCx, biaya produksi marjinal.
Keseimbangan dengan keuntungan ketat positif untuk produsen monopoli X adalah ditunjukkan pada Gambar. 12.4, di mana jatah harga melalui titik ekuilibrium lebih curam daripada biaya rata-rata dari X, diberikan lagi oleh kemiringan garis putus-putus TA. Titik G pada Gambar. 12.4 memberikan GNP negara dalam hal Pekerja Y.
Pekerja dibayar upah sebesar 1 dalam produk Y (karena produk marginal tenaga kerja dalam Y adalah 1), dan pendapatan upah sehingga diberikan sebesar  atau PL dalam Gambar. 12,4. GNP demikian terdiri dari pendapatan upah dalam hal Y (OT) dan keuntungan Y (TG). Garis anggaran dari para penerima upah ditentukan oleh garis kemiringan pa melalui T =  seperti ditunjukkan pada Gambar. 12,4.
Titik B pada baris upah penerima anggaran merupakan anggaran konsumsi tenaga kerja di Gambar. 12,4. Oleh karena itu, perbedaan antara konsumsi
gabungan B dan A adalah konsumsi dari pendapatan keuntungan. Karena upah berpenghasilan tetap pada T =  dalam hal Y, penurunan p selalu meningkatkan upah atau pendapatan utilitas penerima riil (garis anggaran mereka berputar di sekitar titik T ). Pendapatan upah sama dengan keuntungan GNP jika nol (misalnya, jika rasio harga yang diberikan oleh TA garis putus-putus dalam Gambar. 12,4). Perdagangan akan mengubah GNP melalui perubahan dalam utilitas pekerja dan / atau perubahan dalam keuntungan monopoli. Kedua komponen dari GNP mungkin, tentu saja, berubah dalam arah yang berlawanan.

Sumber Keuntungan Dari Perdagangan Dengan Increasing Return

Keuntungan Kompetitif

Profit effech
Kita dapat menjelaskan bagaimana sebuah Negara dapat memperoleh keuntungan dari perdagangan ketika sebuah perusahaan menambah jumlah output. Penangkapan berlebihan terhadap harga melebihi biaya rata-rata pada kenaikan output. Keuntungan disini tidak tetap, dengan turunnya pendapatan menjadi nol sebagai sebuah konsikuensi dalam perdagangan.

Efek pengurangan biaya rata-rata
Efek kedua dari efek pro-kompetitif, berasal dari turunnya biaya rata-rata pada proses produksi pada output awal ketika perusahaan menambah output. Ini beraal dari simpanan riil, sedangkan profit effect banyak timbul dari kompitisi yang tidak sempurna yang biasanya menemani skala perekonomian.




Kurva 12.5

Pada gambar diatas diperlihatkan dua kejadian yang special.
Yang pertama, jika pendapatan ratio p sama dengan biaya rata-rata ACx, maka itu bukan profit effect. Semua gerakandari A ke Q akan menjadi efek pengurangan biaya rata-rata.

Yang kedua, jika itu merupakan Constant returns to scale (bukan biaya tetap) maka biaya rata-rata akan bersamaan dengan kemiringan pada pembatasan produksi dan akan menjadi bukan efek pengurangan biaya rata-rata.

Gambar 12.6

Gambar diatas memperlihatkan suatu kemungkinan pengeluaran dalam perdagangan dimana dua Negara yang identik saling berkombinasi.
Masing-masing produser sekarang melihat permintaan semangkin elastic dan akan menambah jumlah output. Final equilibrium akan menjadi poin. Seperi Q pada ratio pendapatan p* pada gambar 12.6 dengan tanpa perdagangan antara dua Negara yang identik, namun sebuah keuntungan dari perdagangan, sekalipun demikian kenaikan keuntuntungan dari Ua ke Uf.



Efek Mundurnya Perusahaan

Skala ekonomi menggambarkan suatu dilema dengan menghargai nomber perusahaan dalam sebuah industri.
Bebasnya laju pendapatan turun menjadi nol pada masing-masing Negara pada keadaan autarky. Tapi dibukana perdagangan sebab masing-masing Negara merasa kalau demand semangkin elastis. Biasanya perusahaan-perusahaan akan menambah jumlah output, dan sejumlah Negara akan mundur dan keluar sebab profit awalnya negative.
Keseimbangan perdagangan hanya dimiliki oleh sebagian kecil perusahaan pada masing-masing Negara, dengan masing-masing perusahaan memproduksi dengan output level tinggi pada biaya rata-rata yang rendah.

Kurva 12.7

Situasi pada gambar 12.7 dimana A adalah keseimbangan autarky untuk masing-masing dari kedua Negara yang identik.

Pergerakan dari A ke C pada gambar adalah sebuah kombinasi pada suatu pro-Competitif effect dan sebuah exit effect. Kita dapat melihat pergerakan dari A ke C dengan menganggap point B. pada B output per perusahaan harus sama dengan C. karena biaya rata-rata produksi di C sama dengan di B. point A dan B melibatkan nomber yang sama pada perusahaan karena sumber daya yang sama dekat dengan biaya totsl yang tetap. Pergrakan dari B ke C adalah sebuah potongan nomber pada perusahaan, pengaruh output-output pada perusahaan yang ingin bertahan konstan karena itu melihatkan efek mundurnya perusahaan.

Perbedaan Pertambahan Produk

Gambar 12.8

Situasi gambar 12.8 melihatkan, dimana kita mengetahui asumsi X dan Y merupakan produksi dengan Increasing return to scale. Kegunaan produksi untuk X dan Y adalah identik. Dan barang-barang bersifat simetrik, tapi subsitusi yang tidak sempurna dalam konsumsi. Asumsi yang terakhir maksudnya adalah para consumer tidak peduli antara unit unit barang X dan unit barang Y namun mereka akan memilih salah satu yang mereka lebih suka.
Pada autarky, masing-masing Negara yang identik pada gambar 12.8 akan mencapai konsumsi poin A. tapi saat ini bukan pilihan yang bagus. Peristiwa autarky; karena biaya tetap yang besar. Pada suatu Negara yang perhatian terhadap autarky hanya memproduksi satu barang, speialisasi Y pada point T’ pada gambar 12.8.

Gambar 12.9

Situasi yang terlihat pada gambar 12.9 menduga bahwa automobile hanya mempunyai 2 karakteristik. Yaitu size dan efficiency. Gambar melihatkan 3 kemungkinan kombinasi pada size dan efficiency yaitu, X, Y dan Z.
Sekarang jika ditambah satu detik, Negara yang identik melakukan perdagangan, satu Negara akan memproduksi model X dan Negara lain memproduksi model Z. masing-masing Negara akan memproduksi nomber yang sama pada mobil-mobil pada saat autarky. Dan konsekuensinya, mobil-mobil tersebut mempunyai biaya rata-rata yang sama.

Specialized Plants And Input

Berdasarkan pengalaman dan pengetahuan di Canada menekankan mengkususkan sebidang tanah sebagai permulaan yang penting dalam keuntungan dari perdagangan liberalisasi. U.S- Canada Auto Part pada 1965 adalah sebagian motivasi dengan faktanya tanah-tanah orang Canada juga memproduksi banyak bentuk-bentuk produksi kecil yang maju.
12.5 Perpanjangan Dari Model Cournot Bebas Masuk dan Keluar
misalkan kita mengambil model Cournot dari bab sebelumnya dan menambahkan bebas masuk dan keluar oleh perusahaan hingga laba adalah nol.sekarang ita akan mempunyai 2 kondisi keseimbangan MRx = MCx pada chapter 11 dan kondisi nol profit Px = ACx.  Seandaimya seluruh perusahaan  adalah identik sehingga kita dapat menguraikannya dengan mewakili perusahaan dengan huruf i. kita dapat menggunakan fungsi biaya kita Eq, untuk menuliskan kondisi kedua sebagai biaya tambahan marjinal F/Xi, dimana Xi adalah output yang mewakili perusahaan.
                                               (12.7)
Dimana si adalah pembagaian pasar yang mewakili perusahaan. Yang didapatkan dari pembagian persamaan kedua oleh pertama
Diasumsikan bahwa fixed cost (F), marginal cost (MCi), dan elastic pasar permintaan (e) yang keselurhannya adalah konstan. Sekarang diasumsikan kita mengambil 2 negara yang identik dan mengkombinasikan mereka dalam perdagangan. Ini adalah penggandaan yang ekuivalen terhadap Negara yang tunggal. Sebagai catatan dibawah asumsi itu, hanya ada stu akibat yang mungkin Si hars turun dan Xi arus naik. Mereka keduanya tidak dapat berada dalam kondisi konstan. Dengan pasar yang terus meningkat. Sebuah output yang konstan per perusahaan harus berarti  terjadi penurunan pemabagian pasar perusahaan terhadap individu. Si dan Xi tidak dapat dinaikkan dan diturunkan secara bersamaan, yang bisa diturunkan secara bersama adalah Eq, itu tidak berlangsung lama. Persamaan itu dapat dipuaskan jika Si naik dan Xi turun, tapi ini tidakmungkin didalam pasar yang sedang tumbuh.  Sebuah perusahaan dalam pembagian pasr tidak dapat tumbuh didalam pasar yang sedang tumbuh jika ia memiliki output yang rendah. Ini hanya dapat dijadikan formalitas untuk menggantikan Si dengan Xi/X, dimana X adalah total penjualan.
Tentu Kita sekarang mempunyai pasar yang lebih besar yang dipaksa oleh pemimpin pasar untukmelakukan perluasan dalam output per perusahaan.  Ini adalah sebuah kondisi yang cukup unntuk memperoleh keuntungan dari perdagangan. Tapi, kita bisa membawa model yang sedikit lebih jauh, jika perusahaan identik sebagai yang kita asumsikan, kemudian pembagaian pasar mewakili perusahaan Si dimana 1/N dimana N adalah jumlah perusahaan. Faktanya bahwa Si turun ketika kita mengkombinasikan 2  jenis  ekonomi yang identik yangberarti bahwa total N harus naik. Tapi, jumlah perusahaan tidak dapat menjadi ganda pada akhirnya ( artinya setipa Negara tidak dapat melanjutkan dukungan yang sama untuk  setiap perusahaan di autarki). Jika kita memiliki tempat yang sederhana untuk pembatasan atas bentuk fungsi permintaan. Seandainya jumlah perusahaan menjadi ganda ( jumlah perusahaan disetiap Negara menjadi konstan). Karena masing-masing perusahaan meningkatkan outputnya akibatnya dirasakan peningkatan  marjinal revenue (Si turun).keuntungan-keuntungan yang ada pada perusahaan akan turun menjadi nol. Mengakibatkan beberapa perusahaan keluar. Didalam kasusnya,kita dapat melihatnya dalam persamaan 12.7.  peedagangan timbale balik bagi perusahaan yang keluar dari setiap masing-masing Negara, tapi akan meninggalkan total perusahaan yang akan memperluas ekonominya yang ebih luas daripada Negara autarki. Pasar adalah lebih kompetitif,perusahaan yang selamat mempunyai rata-tara biaya yang lebih rendah dan output yang lebih tinggi per perusahaan, dan 2 negara yang identik perlu memperoleh keuntungan dari perdagangan.






12.6 VERSI ALJABAR MODEL PASAR MONOPOLISTIK
Pada sesi ini kita akan melihat bentu formal peningkatan keberagaman produk didalam model pasar monopolistic. Seandainya pada sesi ini menunjukkan lebih ketat bagaimana jumlah produk-produk adalah penentu dan  membuktikan bahwa kita dapat benar-benar menyusun sebuah kasus yang mana seluruhnya merupakan keuntungan dari perdagangan didalam peningkatan keberagaman. Model yang akan kita gunakan dengan korespondn yang sangat dekat ditunjukkan pada 12.8. seandainya sector X adalah sebenarnya menyusun banyak perusahaan sedang memproduksi beberapa produk yang berbeda. Seandaunya fungsi utility konsumen ditulis
                12.9
Dimana jumlah produk-produk yang dihasilkan n adalah determinasi dari endogen. Masing-masing produk adalah diproduksi dengan diminishing marjinal utility. Dan jadi konsumen dapat selalu menentukan beberapa produk, untuk masing-masing X1 dan X2. Tenaga kerja adalah harga factor produksinya. Kita akan mengasumsikan perusahaan bebas masuk, samapi keuntungannya nol. Kendala buget ekonomi adalah pendapatn bagi tenaga kerja yang dihabiskan sampai X
Banyak langkah yang akan ditunjukkan oleh fungsi permintaan untuk Xi yang merupakan formula komplikasi  . jika terdapat banyak produser X, kita dapat dengan aman mengasumsikan bahwa tiap produksi memperlakukan istilah dalam kurung persegi sebagai konstanta. Siswa-siswa dapat menemukan elastisitas demand untuk Xi seperti Pxi/Xi dikalikan dengan turunann Eq (12.11) dengan kewajiban untuk Pxi. Elastisitas permintaan diperoleh dari
Produser X mempunyai teknogi yang sama yang digambarkan pada Eq. biarkan tenaga kerja numeraire, sehingga W = 1. Pxi adalah harga Xi pada tenaga kerja. Produser yang memaksimisai kemudian membutuhkan perusahaan yang memiliki marjinal revenue sama marginal cost. MCx
Kebebasan dalam keseimbangan untuk masuk dan keluar adalah karakteristik dari persamaan harga average cost.
Pxi = MCx + F/Xi
Jika kita mengkombinasikan persamaan 12.13 dan 12.14, kita dapat memecahkan masalah keseimbangan level Xi, yang mana sama untuk seluruh Xi, yang diproduksi.
Barang-barang yang diproduksi dengan jumlah yang tetap, berdiri sendiri terhadap factor yang lainnya seperti ukuran dalam ekonomi , yang diukur dengan tenaga kerja endowment. Jadi seandainya kita menggandakan tenaga kerja endowment, yang mana kita dapat lagi berpikir untuk mengkombinasikan 2 ekonomi yang identik. Tenaga kerja endowment harus sama dengan total tenaga kerja yang digunakan pada n barang-barang yang diproduksi.
Dengan barang-barang yang diproduksi dengan jumlah yang tetap,ekonomi akan memperluas dengan menyeluruh denagn perluasan jumlah barang yang meningkat (peningkatan L meningkatkan n dalam proporsi yang sama). Ini adalah situasi yang ditunjukkan pada 12.8. penggandaan ukuran dalam ekonomi melalui perdaganganyang diizinkan oleh setiap konsumen untuk pembelian konsumsi yang berbeda. Perdagangan tidak dapat meningkatkan skala produksi setiap barang, namun itu skala ekonomi memiliki responbiliti untuk keuntungan dari perdagangan. Skala ekonomi adalah memiliki batas terhadap jumlah barang-barang yang diproduksi dari awal.
Karena setiap barang yang dilanjutkan untuk diproduksi pada jumlah yang sama. Seperti yang dicontohkan pada Eq 12.15, kita dapat menunjukkan tingkat produksi yang baik dengan sederhana sebagai X. fungsi utility pada Eq 12.9 dapat kita tulis
Jika mengkombiasikan 2 ekonomi yang sejenis dan jika output pada bagian tertentu tetap. Konsumen disetiap Negara akan mempunyai dua kali banyak barang yang dipilih dan yang akan diproduksi setengahnyaseperti setiap barang yang dkerjakan pada autarki.





12.7 KESIMPULAN
Dalam analisi kita skala ekonomi telah menghasilkan sejumlah akibat yang berbeda dalam dasar model ricardian dan heckscher –ohlin. Pertama, terdapat pertanyaan langsung dari perdagangan. Dalam model tardisional, perdagangan langsung berhubungan pokok terhadap karakteristik ekonomi. Dalam H-O model untuk contoh kita melihat bahwa Negara yang mengekspor barang-barang yang memiliki intensitas yang tinggi dalam penggunaan atau memiliki factor kelebihan.  dengan skala ekonomi disana terdapat yang melekat adalah pola kesewenang-wenangan.  Dalam catatan kita, perdagangan dapat muncul diantara 2 ekonomi yang identik, anatara 2 ekonomi yang identik yang mana tidak ada pola keunggulan komperatif.  Tentu dalam realitanya keuntungan dari skala ekonomi terjadi dalam tambahan untuk keuntungan keuntungan komperatif.  Teori-teori yang ada sebenarnya pelengkap secara umum untuk keseluruhan secara simultan dan peraturan yang penting didala perdagangan.
Negara-negara dengan tipikal spesialisasi ketika disana terdapat peningktan kembali, tapi kesejahteraan dari perdagangan tergantung terhadap Negara yang melakukan spesialisasi. Satu implikasi akibat dari pola perdagangan dalam memproduksi barang-barang dengan skala pengembalian sering  ditentukan oleh factor sejarah seperti Negara pertma yang mendirikan pabrik. Peserta ertama yang memperoleh keuntungan mencapai biaya terendah, mungkin dengan teknik yang lebih baik.
Kedua, skala pengembalian mempunyai implikasi untuk keuntungan dari perdagangan, implikasinya yang berbeda  dalam jumlah dari model tradisional. Disatu sisi, skala ekonomi menawarkan lebih mungkin untuk keuntungan , dan disatu sisi lagi disana ada kemungkinan memiliki factor yang komplit. Sebagaimana yang kita tunjukkan diawal, skala ekonomi mempunyai arti bahwa disana aka nada keuntungan dari perdagangan untuk 2 ekonomi yang identik. Dengan alternatifnya, keuntungan dari perdagangan ada tidak tergantung setiap pola keuntungan komperatif. Dengan biaya yang lebih rendah dan peningkatan keberagaman produk dicapai melalui menangkap skala ekonomi sehingga ada tambahan sumber daya keuntungan yang melengkapi keuntungan perdagangan yang dicapai dari dasar perdagangan, seperti perbedaan dalam factor endowment.
Poin utama chapter yangdat diikuti:
1.      Dengan peningkatan skala pengembalian teknologi, perdagangan dankeuntungan dari perdagangan   dapat muncul diantara 2 ekonomi yang identik. Kita dapat membedakan ini untuk non komparatif advantage trade dalam kontras untuk perdagangan yang pokok sangat berbeda antara Negara.kita juga bisa menunjukkan bahwa keuntungan dari perdagangan tidak perlu didistribusikan setiap saat.
2.      Disana terdapat sumber daya yang berbeda dari keuntungan perdagangan yang hadir dalam skala ekonomi, meskipun mereka secara keras menguraikan keuntungan dari perdagangan sama untuk kelebihan harga marjinal cost. Ini pro persaingan keuntungan yang dapat dihancurkan menjadi excess harga melebihi average cost. Keuntungan boleh juga ditangkap sebagai akibat keluarnya beberapa perusahaan yang membebaskan sumber-sumber daya yang mereka gunakan dalam fixed cost untuk kegunaan yang lainnya.
3.      Keuntungan dari perdagangan boleh juga diitangkap dari peningkatan perbedaan produk atau input bukan dari average cost yang lebih rendah untuk jangkaun produk yang tetap,keuntungan bolehjuga ditangkap dari jangkaun produk yang sama antara biaya yang lebih rendah atau produk yang memiliki biaya yang sama.
4.      Chapter terfokus secara lebih luas atas satu model dalam rangka kosentarsi atas esensi skala ekonomi. Namun, 2 point yang penting dalam konteks multi factor secara singkat. Pertama, perdagangan didasarkan pada skala ekonomi antara ekonomi yang sama langsung dari bagian dari 2 negara. Kedua, skala ekonomi membuatnya seper ti selurh factor akan memperoleh keuntungan dari perdagangan, sebaliknya dengan odel H-O. perdagangan dapat merubah  harga factor relative,peningktana fakktor produktifitas katena menangkap skala ekonomi yang diartikan sebagai absolute atau peningkatan seluruh factor. 
Share this on your favourite network

0 comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget

Tentang Blog

Berisi Kumpulan Materi Kuliah Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan. Semoga Bermanfaat!!

Blog Stats

Google+ Followers

Followers

Like us on Facebook
Follow us on Twitter
Recommend us on Google Plus
Subscribe me on RSS